Apa-apa di 2020

Lagi-lagi menulis di penghujung tahun setelah tahun ini hanya bisa menulis 2 tulisan di blog ini. Tipikal tulisan akhir tahun, aku mau share apa-apa yang sudah terjadi dan terlewat di tahun ini. Walaupun ini nggak ada tujuan yang spesifik, tapi tetep semoga ada manfaat yang bisa diambil, minimal buat diri sendiri pas baca ini lagi di tahun depan.

1. Akhirnya selesai Tesis

Setelah berhasil fokus tesis kembali, akhirnya mulai coding di bulan Agustus 2019 dan bisa dibilang selesai eksperimen di bulan Desember 2019. Tapi entah gimana, kombinasi procastination, panik padahal tinggal nulis laporan, dan mungkin kalau boleh ngeluh harus dihadapkan masa pandemi, aku baru bisa sidang pra Tesis di Mei 2020 dan sidang Tesis di bulan Juli 2020. Tapi aku nggak menyesali apapun alhamdulillah. Malahan kalau diinget aku berasa terharu banget ternyata aku bisa balik fokus lagi dan beneran nyelesaiin ini semua. Mengingat 2019 yang full banget dengan lika-liku ujian, for better me insyaallah, terima kasih diriku, terima kasih suamiku, terima kasih sahabat-sahabatku, dan banyak lagi yang ngedukung.

2. Ragu dan Demotivated, what is next?

Momen setelah sidang dari bulan Juli sampai ke wisuda di bulan Oktober adalah momen terbingung di tengah segala kemudahan yang sebenernya udah Allah berikan kepadaku. Aku bener-bener nggak ada semangat daftar kerja. Super judgemental ke diri sendiri, minder dan overthinking. Coba apply dosen UGM mepet-mepet deadline, nggak lolos di administrasi. Apply lesser intimidating position di tempat riset FK UGM, dengan feedback yang menurutku welcome banget, berakhir gak ada follow up. Coba spik-spik ke temen posisi di tempat kerja mereka, malah ragu sendiri untuk lanjut. Bingung dengan apa yang aku rasain. Kok nggak menyesali dan ngerasa sedih, yang malah bikin bertanya kenapa kah aku? Kenapa nggak lagi greget atau punya keinginan-keinginan menggebu untuk diriku sendiri?

3. Bercocok tanam

In the meantime di tahun ini aku sempat bercocok tanam 😱 dan setelah ngumpulin foto ternyata banyak juga. Jadi kerasa berhasil ngebesarin anak sendiri 😂. Dimulai sejak pandemi yang bikin suami wfh dan kita pindah kamar ke lantai ates, tiap hari dihadapkan dengan hamparan jemuran yang nggak seru. Lalu iseng nyimak youtube tentang bercocok tanam. Dari nyemai biji cabai yang dari kulkas, nyampur media tanam tanah dan parutan sabut kelapa biar nggak tandus, mbikin pupuk cair dari terasi, sampai mbikin obat hama dari kulit bawang. Ya ampun aku belajar banyak.

1-Biji cabai, 2-Semaian cabai, 3-Semaian bawang merah, 4-Awal bertanam, 567-Tomat dan cabai mulai berbuah, 89-Caisim, pokcoy, tomat dan cabai mulai panen.

Not in frame: bawang merah yang udah dibuat sambel, kangkung yang udah dimasak tumis, terong udah digoreng, kencur, kemangi, dan lemon di depan rumah (spesial yang ngurusin suami aja 😂). Rata-rata udah panen 2 kali sampe akhir tahun ini.

4. Belajar asupan kalori

Berawal dari kaget pas nimbang bb 68kg (tertinggi seumur hidup) yang mana itu udah deket banget ke 70kg 😖, akhirnya aku browsing cara diet dan yang pertama ketemu ada istilah defkal alias defisit kalori. Awalnya awal tahun ini, aku ngikut diet pengalaman orang plek ketiplek gak pakai dasar. Tiap hari ngitung jumlah kalori yang kita konsumsi, tiap bahan diinputin ke apps MyFitnessPal, dan total harus kurang dari 1200kkal. Kalau kelebihan atau pingin dilebihin, bisa dibakar pakai olahraga, cari di youtube working out yang nyantumin jumlah kalorinya. Berhasil turun 4kg dalam 2 bulan, jadi 64kg waktu itu. Lalu berbulan-bulan berlalu tanpa diet, concernku beralih ke persiapan promil tahun depan yang mana badan harus fit dan sehat, apalagi masa pandemi yang nggak tahu kapan berakhir. Setelah cek bb ternyata nggak naik banyak dan masih di sekitar 64-65kg. Tapii berat segitu buat tinggiku yang 159cm ternyata masih termasuk overweight di ukuran bmi, dan.. ya nggak bagus 😟. Jadi akhir tahun ini mulai lah baca-baca lagi dan ngerecokin tanya Voila tentang defkal, supaya bmi bisa normal. Daan baru tahu ternyata ada banyak hal yang mesti dihitung.

Ada bmr (basal metabolic rate), kalori yang dibutuhin badan biar organ-organnya bisa berfungsi. Walaupun lagi diet jumlah kalorinya nggak boleh kurang dari bmr. Lalu ada tdee (total daily energy expenditure), jumlah kalori yang kita butuhin sesuai kegiatan kita. Nah defisit kalori, berarti kita di mode mengurangi asupan kalori, jadi kalau mau defisit kita makan di angka kurang dari tdee tapi tetap di atas bmr. Jadilah diet kali ini aku ngitung bmr dan tdee aku, lalu makan di angka 1300 kkal. Pluus kalau mau lanjut itung-itungan bisa juga ngitung komposisi makro nutrien (aku sih belum greget hehe). Alhamdulillah udah turun 1,5kg jalan 1 bulan ini, lebih lambat nggak apa yang penting sehat ya kan 😃. Aku juga rutinin working out genti-gentian antara jalan pagi, pake video youtube, atau pakai apps Female Fitness, karena ngaruh kerasa enteng dan fit banget di badan. Diet kali ini aku ganti install apps FatSecret karena socmednya hidup banget, banyak yang share pengetahuan diet dan resep rendah kalori.

Vermicelli goreng tuna 380 kkal (kalori lebih kecil dari Ind*mie goreng Aceh). Resep sendiri tapi semua bahan ditimbang, bukan “kira-kira” atau “secukupnya” hehe

5. Nulis di structilmy

Mulai nulis lagi setelah kelar tesis

Kembali semangat nulis di structilmy, lebih banyak dari tahun lalu dan lebih nggak random topiknya 😂 Sejak pertama website itu dibikin suami di 2018, bener-bener cuman numpang nempelin di tab blog ini aja rasanya. Dulu tiap mau nulis malah galau keinget tesis belum kelar haha. Tapi sekarang insyaallah bakal lebih semangat lagi, udah ngedraft beberapa artikel lain juga. Rasanya kalau udah berhasil sumbit satu artikel heuu senang, apalagi kalau ada yang komen dan tanya-tanya, berasa bermanfaat haha

6. Sisa-sisa keberuntungan

Balik lagi ke topik perkariran (yang sebenernya mulai aja belum). Di masa kegalauan mau nyari kerja apa enggak dan maunya kerja apa, tahun ini Allah kasih aku kesempatan belajar di tempat lain. Sempat ikut lomba shopee, keikut proyekan dosen, dan present paper. Semuanya dijalanin bareng suami (keberuntungan yang nggak pernah berhenti disyukurin). Alhamdulillah dapet banyak banget pengalaman dan perenungan.

Kalau lagi diskusi, denger temen sepantaran yang bahkan nggak pernah kenal lagi tanya karena nggak faham, atau lagi ngejelasin metode yang dia usulin di permasalahan-permasalahan unik yang belum pernah kebayang, atau gimana seorang dosen bisa ngasih pendekatan yang lebih realistis buat sebuah proyek dari sisi lain yang juga gak pernah kepikiran. Momen-momen kayak gitu bikin lupa kegalauan dan ngeboost semangat buat lanjut berkarya. Nunjuk ke diri sendiri, udah jangan banyak babibu berkarya aja, ada buanyak problem yang bisa aku bantu pecahin daripada ngejudge diri sendiri terus.

7. What is really next?

Hanya Allah yang tahu 😇. Tapii.. pas aku nulis ini aku udah balik semangat lagi dan kembali punya rencana-rencana yang ingin aku sendiri dan sama suami capai di tahun depan. Buat temen-temen yang baca tulisan ini, doain aku dan keluargaku yaa. Semoga juga Allah kuatkan dan berkahi kalian kembali.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s